Pemberantasan Rasisme oleh Nabi Muhammad dalam Masyarakat Muslim

0
449
Pemberantasan Rasisme oleh Nabi Muhammad dalam Masyarakat Muslim

Peristiwa 25 Mei 2020 terhadap George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika berusia 46 tahun saat ditangkap oleh polisi Minneapolis. Ia diduga menggunakan tagihan palsu, dan gerakan Black Lives Matter berikutnya kembali menempatkan masalah ras bangsa di bawah sorotan.

Nabi Muhammad saw ﷺ mengajari kita untuk menghentikan ketidakadilan dengan tangan kita, dan jika kita tidak memiliki kekuatan itu maka kita harus berusaha untuk menghentikannya secara lisan, dan jika kita bahkan tidak memiliki keberanian untuk berbicara, maka kita harus mengenali dalam hati kami bahwa apa yang dilakukan tidak benar.

Kontribusi Kita Sebagai Penerus Muhammad

Jadi, bagaimana kita sebagai Muslim dapat berkontribusi untuk menyelesaikan masalah lama yang dihadapi ini?

Nabi Muhammad ﷺ, orang terbaik yang pernah berjalan di muka bumi ini, tidak hanya berhasil membasmi momok rasisme dari Arab abad ke- 7 , tetapi juga membangun sistem harmoni dan kesetaraan ras yang langgeng.

Mari kita gunakan kesempatan ini untuk melihat kembali bagaimana Dia begitu berhasil dalam memberantas kejahatan besar ini dari masyarakat.

Baca Juga: Apa Yang Dilakukan Nabi Muhammad Ketika Menghadapi Wabah Seperti Coronavirus?

Arab pra-Islam diliputi masalah. Salah satu masalah tersebut adalah rasisme dan elitisme berdasarkan suku, klan, dan sub-klan.

Misalnya, Quraisy adalah kelas bisnis yang terhormat; yang selanjutnya dibagi lagi menjadi berbagai suku yang dikelompokkan berdasarkan kekayaan, garis keturunan, dll.

Suku Khazraj yang kurang kaya dipandang sebagai kelas bawah dalam urutan kekuasaan Arab pra-Islam.

Alquran menetapkan aturan yang tidak ambigu bahwa semua Manusia adalah setara dengan menyatakan:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَٰكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَٰكُمْ شُعُوبًا وَقَبَآئِلَ لِتَعَارَفُوٓا۟ ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ ٱللَّهِ أَتْقَىٰكُمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. Al-Qur’an 49: 13

Baca Juga: 4 Sifat Nabi yang Harus Kita Teladani

Dalam Khotbah terakhir yang disampaikan oleh Nabi Muhammad saw ﷺ pada hari Jumat 9  Dzulhijjah (6 Maret 632) di lembah Uranah Gunung Arafat pada kesempatan haji tahunan, ia menegaskan banyak isu-isu kunci yang Muslim harus patuh. Salah satu ajaran kunci ini adalah:

Semua manusia adalah keturunan Adam dan Hawa. Tidak ada keunggulan orang Arab atas orang non-Arab, atau non-Arab atas orang Arab, dan tidak ada keunggulan orang kulit putih atas orang kulit hitam atau orang kulit hitam atas orang kulit putih, kecuali atas dasar pribadi. kesalehan dan kebenaran.

Kaum Quraisy yang menggunakan budak dari Afrika, tidak menyukai ajaran egaliter Nabi Muhammad ﷺ dan mulai menganiaya Muslim. Pesan Nabi Muhammad ﷺ tentang kesetaraan dianut oleh orang miskin dan yang kehilangan haknya.

Salah satu sahabat Nabi Muhammad ﷺ yang terkenal adalah Bilal ibn Rabah (al-Habashi). Bilal ibn Rabah dikenal sebagai keturunan Afrika. Nabi Nabi Muhammad ﷺ menunjuk Bilal sebagai Muazin pertama yang mengumandangkan adzan.

Baca Juga: 5 Doa Perlindungan Terhadap Penyakit & Bahaya Virus Corona

Bilal menjadi terkenal di komunitas Islam Madinah, karena Nabi Muhammad ﷺ menunjuknya sebagai menteri Bayt ul Mal (perbendaharaan), memberi Bilal tanggung jawab untuk mendistribusikan dana kepada para janda, yatim piatu, musafir, dan orang lain yang tidak dapat menghidupi diri mereka sendiri.

Belakangan, Bilal menikahi seorang wanita Arab yang berasal dari suku terhormat – yang sama sekali tidak mungkin dilakukan di Arab pra-Islam. Pemimpin Muslim Afrika-Amerika yang terkenal Warith Deen Muhammad telah menamai surat kabar organisasinya the Bilalian News selama enam tahun hingga tahun 1981.

Orang non-Arab lainnya juga tertarik pada ajaran Nabi Muhammad ﷺ tentang kesetaraan, seperti sahabat Yunani Suhayb, dan sahabat Persia Salman al Farsi. Kedua sahabat ini juga menjadi terkenal dalam Islam.

Ibadah haji umat Muslim dunia

Hasil dari ajaran Nabi Muhammad ﷺ yang berusia 1400 tahun dipamerkan secara penuh ketika Malcolm X pergi haji pada tahun 1964 dan melakukan pengamatan berikut :

“Ada puluhan ribu peziarah, dari seluruh dunia. Mereka dari semua warna, dari pirang bermata biru hingga orang Afrika berkulit hitam. Tapi kami semua berpartisipasi dalam ritual yang sama, menunjukkan semangat persatuan dan persaudaraan yang pengalaman saya di Amerika telah membuat saya percaya tidak akan pernah ada antara kulit putih dan non-kulit putih.

Anda mungkin akan terkejut dengan kata-kata yang datang dari saya ini. Tetapi dalam perjalanan haji ini, apa yang telah saya lihat, dan alami, telah memaksa saya untuk mengatur ulang banyak pola pikir yang saya pegang sebelumnya, dan mengesampingkan beberapa kesimpulan saya sebelumnya. Ini tidak terlalu sulit bagi saya. Terlepas dari keyakinan saya yang teguh, saya selalu menjadi pria yang mencoba menghadapi fakta, dan menerima kenyataan hidup sebagai pengalaman baru dan pengetahuan baru yang mengungkapkannya. Saya selalu berpikiran terbuka, yang diperlukan untuk fleksibilitas yang harus sejalan dengan setiap bentuk pencarian kebenaran yang cerdas.

Selama sebelas hari terakhir di dunia Muslim, saya telah makan dari piring yang sama, minum dari gelas yang sama dan tidur di ranjang yang sama (atau di permadani yang sama) – sambil berdoa kepada Tuhan yang sama dengan sesama Muslim, yang matanya adalah yang paling biru dari yang biru, yang rambutnya pirang paling pirang, dan yang kulitnya paling putih. Dan dalam kata-kata, tindakan, dan perbuatan Muslim ‘kulit putih’, saya merasakan ketulusan yang sama dengan yang saya rasakan di antara Muslim Afrika kulit hitam di Nigeria, Sudan dan Ghana. Kami benar – benar adalah saudara yang sama. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. “

Pengamatan Malcolm X menggarisbawahi fakta milenium setengah tahun bahwa solusi Islam untuk masalah ras dapat diterapkan secara universal.

Sudah waktunya bagi Muslim dunia untuk menjangkau sesama mereka dengan menunjukkan baik melalui kata-kata maupun perbuatan bahwa Islam memang buta warna, dan bahwa Islam benar-benar satu-satunya jawaban untuk masalah Ras – karena ia bekerja dengan membersihkan rasisme dari sebuah hati individu dengan membuat setiap orang menyadari dan percaya bahwa meskipun tidak ada yang memperhatikan mereka, Pencipta mereka selalu memperhatikan mereka.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini