Penjelasan Tentang Daur Hidup Lalat

0
1680

Lalat adalah hewan yang merupakan jenis serangga dari ordo Diptera (kata yang berasal dari bahasa Yunani, di artinya dua dan petra artinya sayap). Perbedaan yang paling mencolok antara lalat dan jenis serangga lainnya adalah bahwa lalat memiliki sepasang sayap terbang dan sepasang dumbel yang muncul dari sayap belakangnya, pada metathorax. Seperti serangga lain yang mengalami metamorfosis, lalat juga mengalami metamorfosis yang menjadi daur hidup lalat.

Seperti kita ketahui, lalat merupakan serangga yang membawa kuman penyebab penyakit. Ini karena lalat suka hinggap di area kotor kemudian hinggap di makanan. Makanan secara otomatis terkontaminasi oleh kotoran yang dibawa oleh lalat. Jadi dengan menjaga kebersihan makanan dan tidak membiarkannya terbuka, Anda bisa mencegah penyakit yang bisa ditularkan oleh lalat.

Penjelasan Tentang Daur Hidup Lalat

Daur hidup lalat yaitu dari telur lalat yang menetas, kemudian tumbuh ke tahap larva, dan menjadi kepompong, kemudian pupa berkembang menjadi lalat dewasa yang kawin setelah itu dan lalat tersebut menghasilkan kembali satu generasi dengan siklus yang sama yang berulang.

Transformasi atau Metamorfosis dalam Daur Hidup Lalat

Singkatnya, lalat mengalami metamorfosis sempurna, artinya lalat melalui empat tahap, yaitu tahap telur, tahap larva, tahap kepompong, dan tahap imago (organ dewasa). Untuk menjelaskan setiap tahap, akan dijelaskan secara rinci pada sub-bab berikut.

1. Telur

Tahap pertama metamorfosis pada lalat adalah telur. Pada tahap ini telur dihasilkan dari proses kawin antara lalat jantan dan betina. Mereka bisa berubah menjadi telur ketika sperma berhasil dibuahi. Jika Anda sudah menikah tetapi sperma Anda tidak membuahi sel-sel ovarium wanita, maka anakan telur tidak dapat terbentuk.

Lalat betina biasanya akan bertelur secara berkelompok, biasanya di tempat yang kotor, seperti sampah lingkungan, bangkai hewan, atau kotoran manusia. Bintik-bintik kotor ini umumnya menjadi sumber makanan bagi larva lalat setelah menetas. Selain sebagai sumber makanan, lalat betina juga memilih bintik-bintik kotor karena dipercaya aman dari predator yang mengganggu.

Bentuk telurnya sendiri lonjong, bulat, dan berwarna putih dengan panjang 1 hingga 2 milimeter. Pada tahap telur ini umumnya mereka akan mulai menetas dengan cepat, yaitu hanya satu hari atau 24 jam, kemudian akan menetas menjadi larva.

2. Larva

telur lalat

Setelah telur lalat menetas, muncullah larva atau yang sering kita ulat belatung (sigat). Bentuknya sangat menjijikkan (mungil dan kecil berwarna putih) serta memakan banyak kotoran disekitarnya. Bahkan larva tersebut akan tumbuh dan mengalami berbagai perubahan kulit (instar). Seiring waktu, tubuh larva akan semakin membesar.

Sedangkan tahap larva lalat sangat cepat. Pasalnya, hanya dalam dua hari, lalat sudah bisa melalui tahapan ini. Saat terjadi pergantian kulit terakhir, larva lalat akan segera mencari perlindungan dari predator. Pada tahap larva terminal, ia menjadi tidak aktif (inaktif) saat memasuki tahap pupa.

3. Pupa

pupa lalat

Setelah melalui tahapan terakhir menjadi larva, tahapan selanjutnya adalah menjadi pupa. Ia akan mencari tempat perlindungan untuk meditasi dan bertapa. Tempat yang biasa dia pilih adalah tempat yang gelap, terlindung dari sinar matahari langsung. Tubuh ulat yang lunak selama tahap ini berubah menjadi keras dan coklat. Struktur tubuhnya berubah seperti kepompong.

Larva tersebut akan lahir dalam waktu 7 hari atau 1 minggu. Pada tahap kepompong ini tubuh terus berkembang dan berubah bentuk. Dari hari ketiga hingga keenam, kepompong mulai membentuk sayap. Pada tahap akhir pupa akan membelah dan kemudian terbang menjadi lalat dewasa (imago).

4. Imago (lalat dewasa)

Imago Lalat Dewasa

Setelah melalui tahap kepompong, metamorfosis dalam daur hidup lalat yang terakhir adalah imago. Imago adalah lalat dewasa yang keluar dari kepompong / sarung kepompong untuk mulai terbang mencari makan. Makanannya biasanya bahan organik yang membusuk dan umumnya menghasilkan bau yang tidak sedap.

Pada tahap imago, lalat hanya memiliki panjang 21 hari. Namun bila lalat imago ini berhasil dibuahi, ia akan bertelur dan menghasilkan kurang lebih 900 telur selama hidupnya. Nah, bertelur inilah awal dari proses metamorfosis lalat.

Seperti yang kita ketahui, transformasi merupakan proses siklus hidup. Saat dimana keturunan makhluk hidup terus berputar.

Di mana lalat bertelur?

Lalat rumah betina biasanya bertelur di tempat telur yang menetas menjadi larva dapat langsung mencari makan. Lalat betina umumnya memilih untuk bertelur di tempat yang sama dengan lalat pada umumnya, di bahan organik yang busuk atau membusuk, seperti kotoran ternak atau sampah.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan lalat untuk bertelur?

Setiap lalat betina dapat bertelur lebih dari 150 telur dalam satu periode atau batch. Rata-rata, seekor lalat rumah betina dapat bertelur hingga 500 telur dalam 6 periode hidupnya, dan pada suhu ideal, hanya dibutuhkan waktu 8 hingga 20 jam untuk menetas.

Setelah telur menetas, mereka muncul sebagai makhluk putih tanpa kaki yang disebut belatung atau yang dikenal dengan larva. Belatung atau larva adalah makhluk mirip cacing yang tidak merayap jauh dari sumber makanannya dan menggunakan sebagian mulutnya untuk menempel pada sumber makanannya.

Cacing berkembang biak dengan cepat dan kemudian mengalami proses penggantian kulit. Proses pergantian kulit atau moulting adalah proses di mana serangga melepaskan kerangka luarnya dan menumbuhkan kulit baru. Belatung melakukan proses ini dua kali lagi sebelum meranggas kulit ketiga.

Setelah larva memasuki tahap kepompong, larva akan tampak lebih besar dan warna kulitnya akan berubah menjadi lebih gelap (kuning, merah, coklat sampai hitam) dan pada tahap ini bentuk silinder tidak akan sama seperti pada tahap larva. Selama tahap kepompong, lalat mulai membentuk sayap, kaki, dan bagian lain dari tubuh lalat dewasa hanya dalam waktu 3 sampai 5 hari.

Ketika mereka melalui proses kepompong dan menjadi lalat dewasa, mereka kemudian terbang berkeliling dan mencari tempat untuk memberi makan mereka dan akhirnya menemukan tempat baru untuk bertelur dan memulai proses dari awal lagi.

Berapa lama lalat berkembang biak?

Dalam kondisi optimal (suhu hangat 25° C atau lebih), proses siklus hiduplalat rumah dari telur hingga dewasa hanya membutuhkan waktu 7 hingga 10 hari. Namun, dalam kondisi yang kurang optimal, dibutuhkan waktu hingga dua bulan agar lalat tumbuh sepenuhnya.

Sebagai hasil dari proses perkembangbiakan lalat yang cepat, mereka dapat menjadi gangguan nyata di rumah atau bisnis Anda dalam waktu singkat.

Apakah lalat sepenuhnya bertransformasi?

Ya, lalat adalah jenis serangga terbang dari ordo Diptera (serangga bersayap dua) seperti nyamuk, ngengat atau agas yang mengalami transformasi total dengan melalui empat tahap kehidupan yang berbeda: telur, larva, pupa, dan dewasa.

Berapa lama lalat hidup?

Umumnya, lalat dewasa dapat hidup selama 15 hingga 30 hari, itulah alasan mengapa lalat tidak dapat bertahan cukup lama. Tanpa makanan, mereka hidup hanya selama dua sampai tiga hari. Namun, lalat adalah serangga terbang yang sangat produktif meskipun umurnya pendek.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini