Memperbaiki Kualitas Diri Pada Bulan Puasa Ramadhan

0
1027

Diketahui bahwa para cendekiawan Muslim awal kita biasa menghabiskan enam bulan menjelang Ramadhan memohon kepada Allah dengan hidup dan beriman, dan enam bulan berikutnya berdoa agar Allah menerima semua kebaikan yang mereka coba lakukan di dalamnya. .

Sangat tergantung pada keindahan satu bulan ini – sangat banyak dalam hal mencapai potensi penuh kita dengan dukungan Allah untuk memurnikan iman dan praktik kita. Karena dengan semua fokus dimasukkan ke dalam “intensif spiritual” ini, kita tidak dapat – tidak mungkin – mampu melepaskannya tanpa mencoba yang terbaik.

Sebelum bulan sabit tipis Ramadhan muncul, kita perlu secara praktis dan spiritual mempersiapkan diri kita sebanyak yang kita bisa sehingga kita tidak kehilangan satu pun manfaat ketika pintu Surga ini benar-benar terbuka untuk kita. Berada sedekat itu dengan Allah, Kitab-kitab-Nya, Malaikat-Nya dan Ibadah-Nya, ketika kita benar-benar dapat dilahirkan kembali, memiliki nilai yang tidak dapat dijelaskan.

Langkah-Langkah Yang Mudah Dipersiapkan untuk Kesiapan Ramadhan

Persiapan praktis untuk Ramadhan memerlukan hal-hal yang berbeda untuk orang yang berbeda. Beberapa yang bekerja penuh waktu mungkin memiliki opsi untuk mengatur libur beberapa hari, lebih disukai di sepertiga terakhir bulan Ramadhan. Orang lain akan ingin membuat jadwal pulang cepat. Dan pekerjaan yang dimulai sebaliknya terlambat setelah malam shalat- mungkin bekerja terbaik bagi mereka yang memutuskan untuk tetap berjaga malam hari.

Ada persiapan psikologis yang bahkan lebih penting, seperti memasukkan diri Anda dan keluarga Anda ke suasana Ramadhan. Buat anak-anak kecil bersemangat tentang rutinitas baru. Jelaskan pada mereka kesenangan Ramadhan. Tidak perlu dikatakan, ketika kita gembira dan bersemangat tentang sesuatu, anak-anak kita dengan mudah mengambil energi itu dari kita.

Bicarakan dengan pasangan Anda tentang bagaimana Anda berdua akan mengoordinasikan upaya spiritual Anda masing-masing. Ini sangat penting jika anak-anak lebih kecil dan ibu merawat mereka sepanjang hari.

Salah satu langkah praktis yang lebih jelas yang harus kita ambil sebelum matahari terbit pertama bulan Ramadhan adalah puasa di bulan sebelumnya, yaitu bulan Rajab dan Syaban. Ini adalah rutinitas Nabi sallallahu alaihi wa sallam, dan itu masuk akal. Apalagi dengan kedatangan Ramadhan di musim panas, kita perlu melatih diri untuk puasa di minggu-minggu sebelum puasa menjadi kewajiban.

Pikirkan tentang hal ini, Anda dapat menghabiskan minggu pertama atau lebih dari hari-hari puasa yang panjang hampir tidak dapat berfungsi karena kurangnya penyesuaian fisiologis – dalam hal ini Anda tidak akan dapat melakukan banyak hal yang telah Anda rencanakan dan harapkan (dan awal yang buruk). Atau Anda dapat berpuasa sebanyak yang Anda bisa pada bulan sebelumnya, dan dengan cara ini tingkat energi dan kapasitas Anda meningkat, sambil secara sadar melatih diri sendiri dan melatih semua yang ingin Anda raih secara rohani di hari-hari yang diberkati di masa depan.

Persiapan lain yang diperlukan adalah membaca Al-Qur’an, mempertajam kemampuan kita dan berusaha untuk menghafal sebanyak mungkin surat dan ayat baru, sehingga kita dapat gunakan keduanya selama bulan rahmat dan pengampunan ini.

Siap atau tidak

Begitu Ramadhan tiba, fokuskan pikiran Anda sebanyak mungkin pada dua hal: ibadah dan adab, tindakan ibadah dan kualitas karakter. Banyak kali kita kembali pada ibadah, seperti berapa banyak Alquran dibaca dan bagian mana dari itu kita akan membaca dalam tarawih. Namun kita tidak memedulikan kualitas pribadi yang perlu kita ubah dan kebiasaan yang perlu kita hilangkan atau kembangkan.

Ini juga merupakan proyek keluarga. Libatkan yang muda dan tua dalam saling membantu membangun ibadah Anda. Semakin banyak ibadah dan perilaku baik yang kita dapatkan di bulan Ramadhan semakin baik. Tetapi kita juga perlu mengingat nasihat Nabi bahwa tindakan terbaik adalah tindakan yang konstan, meskipun kecil. Jadi Ramadhan ini memusatkan diri pada tindakan-tindakan yang kebiasaannya akan Anda teruskan setelah bulan Ramadhan berakhir.

Di antara yang terbaik dari tindakan semacam ini adalah athkar yang diajarkan Nabi kepada kita, doa sederhana untuk makan, minum, tidur, bangun, salam, memasuki atau meninggalkan rumah, masjid, pasar, kamar mandi, naik kendaraan, dll. Tulis atau cetak mereka dan tempelkan di dekat tempat yang tepat sehingga kita ingat untuk mengatakan dan menghafalkannya.

Dalam kategori ini juga adalah athkar setelah shalat lima waktu, yang khusus saat fajar dan senja, pada hari Jumat pagi, dan sebagainya. Integrasikan ini ke dalam praktik Ramadhan Anda. (Ada kegiatan persiapan pra-Ramadhan lain untuk seluruh keluarga. Sebelum tiba mengambil buku yang bagus tentang kenangan ini dan melihat keindahan kehidupan Nabi. Benar-benar mengisi hidup kita dengan kehadiran kuat Allah dan Rasul-Nya. Jadi persiapkan keluarga bersama dalam misi ini, dan siapkan doa, siap, ditulis, dan dipasang sebelum Ramadhan tiba.

Dan apa yang sangat penting Ramadhan (dan kehidupan!) Ibadah dari sedekah, amal. Dorong anak-anak Anda untuk menaruh sedekah untuk yang membutuhkan setiap hari. Buat makanan dan bagikan makanan dengan orang-orang di sekitar Anda, terutama yang paling membutuhkannya, Muslim atau non-Muslim.

Pastikan untuk memasukkan visi sedekah yang lebih luas ke dalam hidup Anda. Bukan hanya uang, tetapi pakaian, alas tidur, sepatu, semua hal yang dibutuhkan orang, termasuk sikap bahagia yang ditunjukkan kepada orang lain, demi Allah. Tersenyum, menyapa orang lain dengan damai dan bimbingan-semua itu menjadi amal yang perlu dibiasakan oleh kebiasaan berlatih. Nabi adalah yang paling dermawan dari orang-orang, tetapi dia lebih memberi daripada angin yang mengalir deras di bulan Ramadhan.

Kitab Allah

Akhirnya, kita sampai pada Alquran, wahyu yang diperingati bulan ini untuk kemanusiaan dan penghuni bumi. Ramadhan adalah bulan Alquran, oleh karena itu, iqra’bismi rabbika! Baca Alquran dalam Nama Tuhanmu. Dan bacalah di berbagai tingkatan – bacaan, pengertian, dan penjelasan. Dan dengan pikiran untuk mengimplementasikan sebanyak yang Anda mampu. Untuk itu, bagaimanapun juga, adalah tujuan dari Al Qur’an.

Gunakan Ramadhan untuk membiasakan diri membaca sedikit setiap hari, membuka diri untuk bercakap-cakap dengan Allah, dan mempelajari lebih dalam tentang Alquran dan hadits. Catat perintah dan nasihatnya, dan buat daftar periksa untuk penerapannya sejauh yang Anda bisa.

Ini membawa kita ke pemeriksaan serius lainnya. Kita perlu memperhatikan kebenaran shalat kita, dan ketulusan yang kita lakukan. Jika Anda berdoa tarawih sendiri, menggabungkan bacaan Alquran ke dalam ini sebanyak yang Anda mampu. Jika Anda sudah menghafal surah-surah baru, ini akan membuat bunga shalatmu semakin terlihat. Terkadang kita membaca surat yang sama hari demi hari di shalat tanpa memerhatikan betapa murni pembacaan kita terhadap mereka. Pembacaan tanpa pikiran tidak melibatkan hati. Al-Qur’an lebih merupakan proklamasi daripada pembacaan, dan itu hanya bisa terjadi jika kita fokus pada apa yang dikatakan.

Terakhir, gunakan tiga divisi Ramadhan – belas kasihan, pengampunan, dan melarikan diri dari api neraka.

  1. Selalu bersyukur untuk rahmat-Nya dalam 10 hari pertama,
  2. untuk pengampunan-Nya di hari berikutnya,
  3. dan untuk perlindungan dari api neraka di hari terakhir.

Demikian juga dengan adab. Kumpulkan keluarga dalam membantu satu sama lain mengatasi sifat-sifat buruk. Berhati-hatilah untuk tidak menjadi kabur dalam apa yang kita coba koreksi, tetapi jangan meremehkan.

Saya dengan serius menyarankan untuk menuliskan sifat-sifat karakter yang perlu kita tingkatkan dan padamkan ketika menyangkut adab kita. Jika Anda cenderung bergosip, taruh itu di daftar “stop”. Tulis tentang hal itu dan beri tahu keluarga Anda untuk menghentikan Anda jika mereka mengetahui Anda melakukannya. Entah itu kemarahan, dendam, kemalasan, terlalu banyak Facebook atau Youtube, kebiasaan apa pun yang Anda butuhkan untuk mengubah kebutuhan untuk ditindak lanjuti sebelum Anda dapat mengubahnya secara sadar.

Tempat yang baik untuk memulai koreksi karakter kita adalah dengan indera kita. Mari kita belajar untuk;

  • melindungi lidah kita dari pembicaraan yang kotor dan tidak berguna,
  • melindungi mata kita dari melihat apa yang tidak seharusnya,
  • melindungi tangan kita dari mendekati apa yang seharusnya tidak mereka lakukan,
  • melindungi telinga kita mendengarkan apa yang seharusnya tidak mereka lakukan,
  • dan bahkan hidung kita, dari menempatkan mereka dalam urusan yang tidak ada hubungannya dengan mereka.

Tidak ada yang lebih boros dari sifat buruk ini. Mendapatkan teman atau anggota keluarga yang siap dengan Anda dalam proyek koreksi diri ini akan menjadi berkat besar.

Tapi ini bukan soal meniadakan. Ini juga tentang menanamkan. Jika Nabi sallallahu alaihi wa sallam, mengatakan untuk berbaik hati kepada pembantu rumah tangga Anda, tentu dia ingin kita bersikap lembut dengan anak-anak kita sendiri, pasangan, orang tua, dan saudara kandung kita. Jadi ucapkan kata yang baik untuk semua di sekitar Anda. Biarkan mata Anda melihat pada hal-hal yang memberi Anda sukacita dan pengingat akan Allah, termasuk hubungan rahim yang mungkin telah lama Anda lewatkan sejak lama yang perlu Anda gabungkan lagi dengan pelukan hangat.

Allah akan mengabaikan dosa kita jika kita melewati dosa orang lain. Dia akan mengasihani kita jika kita memiliki belas kasihan kepada orang lain. Jadi, dalam 10 hari pertama fokuslah untuk mendapatkan belas kasihan. Dalam 10 berikutnya berkonsentrasi pada menghadap dan memaafkan yang telah berlalu. Dan dalam 10 terakhir membawa visi Anda ke dalam diri Anda, mencegah diri Anda dari setiap penyakit memikat yang mengundang Anda ke neraka. Lindungi kehidupan nyata Anda di Akhirat.

Selain itu, jika itu adalah cinta Allah yang kita cari di bulan Ramadhan, maka jelas itu adalah utusan-Nya Rasulullah sallallahu alayhe wa sallam, yang harus kita ikuti dengan tekun.

  • Komitmenkan diri Anda untuk secara sadar menanamkan 30 sunnah baru dalam hidup Anda.
  • Setiap hari menulis satu latihan baru yang dapat Anda tambahkan ke dalam hidup Anda.
  • Mulailah dengan sunnah besar, yaitu, yang paling dasar – shalat Anda, hubungan Anda dengan orang-orang, dan sebagainya.
  • Kemudian bekerja menuju kualitas karakter yang lebih halus.
  • Menghidupkan kembali sunnah yang terlupakan.

Persiapkan setiap peristiwa spiritual dalam kehidupan Ramadhan Anda sebelum bulan dimulai, apakah itu termasuk dalam kategori ibadah atau adab. Ini berarti kita harus mulai sekarang.

Semoga bulan baru mendatangi kita dengan ketenangan, dan keyakinan, dan kedamaian, dan Islam.

إِنَّ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْقَانِتِينَ وَالْقَانِتَاتِ وَالصَّادِقِينَ وَالصَّادِقَاتِ وَالصَّابِرِينَ وَالصَّابِرَاتِ وَالْخَاشِعِينَ وَالْخَاشِعَاتِ وَالْمُتَصَدِّقِينَ وَالْمُتَصَدِّقَاتِ وَالصَّائِمِينَ وَالصَّائِمَاتِ وَالْحَافِظِينَ فُرُوجَهُمْ وَالْحَافِظَاتِ وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّهُ لَهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا

“Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu’, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar.” ( Qur’an 33:35 )

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini