Bulan Suci Rajab

0
1225

Allah telah memberikan status khusus kepada hari, bulan, tempat, dan orang-orang tertentu. Para Nabi Allah adalah yang paling dihormati di antara umat manusia; Mekah adalah yang paling suci dari semua kota; Ramadhan adalah bulan terbaik; dan Night of Power (Laylatul Qadr) adalah malam terbaik dari seluruh malam.

Allah berfirman dalam Al Qur’an:

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ ۚ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِينَ كَافَّةً كَمَا يُقَاتِلُونَكُمْ كَافَّةً ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ

“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (Qur’an, 9:36 )

Empat bulan sakral ini disebutkan oleh Nabi dalam perjalanan haji:

“Wahai Manusia! Waktu telah kembali ke keadaan semula pada saat Allah menciptakan Surga dan Bumi. Setahun memiliki dua belas bulan, empat di antaranya suci, tiga berturut-turut, Dhul-Qi’dah, Dhul-Hijjah, Muharram, dan Rajab. “ (Bukhari)

Ketika kita melihat melalui Al-Qur’an dan Sunnah (tradisi Nabi), kita diajarkan untuk menghormati dan menghormati apa yang telah dihormati oleh Allah dan Nabi-Nya. Bulan-bulan suci ini adalah waktu bagi kita untuk merenungkan kehidupan kita, mengerahkan diri kita dalam ibadah ekstra dan meminta pengampunan dari Allah.

Secara khusus, Allah mengingatkan kita untuk menjaga tindakan kita selama bulan-bulan suci:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُحِلُّوا شَعَائِرَ اللَّهِ وَلَا الشَّهْرَ الْحَرَامَ وَلَا الْهَدْيَ وَلَا الْقَلَائِدَ وَلَا آمِّينَ الْبَيْتَ الْحَرَامَ يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِنْ رَبِّهِمْ وَرِضْوَانًا ۚ وَإِذَا حَلَلْتُمْ فَاصْطَادُوا ۚ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ أَنْ صَدُّوكُمْ عَنِ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ أَنْ تَعْتَدُوا ۘ وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syi’ar-syi’ar Allah, dan jangan melanggar kehormatan bulan-bulan haram, jangan (mengganggu) binatang-binatang had-ya, dan binatang-binatang qalaa-id, dan jangan (pula) mengganggu orang-orang yang mengunjungi Baitullah sedang mereka mencari kurnia dan keridhaan dari Tuhannya dan apabila kamu telah menyelesaikan ibadah haji, maka bolehlah berburu. Dan janganlah sekali-kali kebencian(mu) kepada sesuatu kaum karena mereka menghalang-halangi kamu dari Masjidilharam, mendorongmu berbuat aniaya (kepada mereka). Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.” (Qur’an, 5: 2 )

Dia mengingatkan kita tidak hanya sekali tetapi dua kali untuk berhati-hati dengan apa yang kita lakukan selama bulan suci:

“[…] maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu (yaitu, bulan-bulan suci) […]” (Qur’an, 9:36 )

Dua ayat ini menunjukkan kepada kita pentingnya menjadi orang percaya yang berhati nurani. Satu-satunya cara kita dapat memastikan bahwa kita tidak salah selama bulan-bulan suci adalah dengan menyadari tindakan kita. Berkali-kali kita lupa atau lemah dalam tugas kita kepada Tuhan. Allah telah memberi kita bulan-bulan suci ini untuk kembali kepada-Nya dan untuk memperhitungkan diri kita sendiri.

Bulan Rajab datang pada saat yang penting bagi kita. Kedatangan bulan ini berarti kita sudah dekat dengan bulan Ramadhan, Insya Allah. Sementara validitas narasi tertentu atau tindakan ibadah tertentu untuk bulan ini masih diperdebatkan, kita sebagai Muslim rata-rata dapat menggunakan bulan ini dengan niat untuk mempersiapkan mental dan fisik untuk bulan Ramadhan.

Bagaimana kita bisa menghormati bulan Rajab dan menggunakannya sebagai persiapan untuk bulan Ramadhan?

Renungkan Hidup dan Perbuatan Anda

Luangkan waktu sendirian dan tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan sulit yang biasanya kita tidak suka pikirkan: Jika saya mati hari ini, di mana saya akan berdiri dengan Allah? Sudahkah saya bersiap untuk bulan Ramadhan? Apakah saya sadar akan apa yang saya katakan dan lakukan kepada orang-orang di sekitar saya? Apakah saya mandek dalam ibadat saya?

Singkirkan Nafs Anda (diri rendah)

Saya bersama kakak saya suatu hari dan saya menyebutkan bahwa saya lapar dan ingin mendapatkan sesuatu untuk dimakan. Dia memberi tahu saya, “Ajari nafsmu pelajaran. Kita seharusnya tidak selalu memberikan apa yang diinginkannya.” Ini tidak berarti bahwa kita membuat diri kita kelaparan atau tidak merawat tubuh kita. Salah satu tujuan Ramadhan adalah meningkatkan kesadaran Tuhan kita dengan tidak memanjakan diri kita dengan apa yang diinginkan jiwa kita. Makanlah makanan sederhana selama beberapa hari, bukannya makanan mahal atau besar. Bangun pagi-pagi dan berjalan-jalan. Berdoa doa ekstra. Pergi ke masjid untuk shalat jika Anda biasanya tidak melakukannya. Pertahankan diri Anda dan lakukan sesuatu untuk “mengajari nafs Anda pelajaran.”

Puasa

Tidak ada cara yang lebih baik untuk mempersiapkan Ramadhan selain berpuasa beberapa hari tambahan. Aisha diketahui berpuasa selama musim panas, dan ketika para ulama menyebutkan kebiasaannya, mereka akan menambahkan: “Jika harganya murah, maka semua orang akan membelinya.” Ibn Rajab menjelaskan: “Dia ingin melakukan tindakan-tindakan yang hanya sedikit yang mampu dilakukan karena betapa sulitnya melakukannya, dan ini menunjukkan aspirasi tinggi yang dia miliki.” Meskipun kita tidak bisa keluar dari memiliki bulan Ramadhan di musim panas, kita dapat mengikuti ibu kita Aisha dan menjadi beberapa dari mereka yang melakukan sesuatu yang berharga sebelum kita semua wajib berpuasa. Sekarang adalah waktu untuk tidak hanya bersiap untuk puasa tetapi untuk mendapatkan hadiah ketika suhu naik.

Ingatlah Akhirat

Nabi berkata:

“Neraka mengadu kepada Rabb-nya, ia berkata, ‘Rabb-ku, sebagian dariku menghancurkan sebagian yang lainnya. Allah berfirman kepada neraka, ‘Jika demikian maka engkau dapat bernafas dua kali: satu nafas di musim dingin dan satu nafas di musim panas.’ Maka itulah panas yang paling panas dan dingin yang paling dingin” (HR. Bukhari no. 3260, Muslim no. 617).

Amal

Sebagian besar dari kita melakukan tindakan amal setiap hari tanpa menyadarinya. Di bulan sakral ini, beramal dengan niat menyenangkan Allah. Menjadi sopan, membantu seseorang, memberi makan orang lain, mengucapkan kata-kata yang baik, berbagi pengingat dan bahkan tidak melakukan perbuatan buruk adalah semua bentuk amal non-moneter yang diajarkan kepada kita oleh Rasulullah.

Berikan (panjatkan doa) kepada Allah

Mintalah pengampunan dan bimbingan-Nya. Mintalah kepada Allah untuk memberkati kita untuk mencapai Ramadhan dan membuat bulan Rajab, dan bulan berikutnya Sha’ban, sarana bagi kita untuk mempersiapkan Ramadhan. Dilaporkan bahwa Nabi Allah biasa berdoa ketika Rajab datang, “Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban dan perjumpakanlah kami dengan bulan Ramadhan.”

Merawat Pohon Anda

Ibn Rajab biasa berkata:

“Tahun itu ibarat pohon dan bulan Rajab adalah masa bersemainya dedaunan, bulan Sya’ban masa berbuah, sedangkan bulan Ramadhan adalah masa memanen, dan orang-orang mukmin itu adalah yang akan memanennya. Sungguh pantas bagi siapa saja yang telah menghitamkan catatan amalnya dengan dosa-dosa, untuk memutihkannya dengan bertaubat pada bulan (Rajab) ini. Dan bagi siapa saja yang telah menyia-nyiakan umurnya dengan menganggur (berbuat apa saja yang tidak bermanfaat), untuk memanfaatkan usianya yang masih tersisa (dengan mengerjakan amal kebaikan) dalam bulan (Rajab) ini. “

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini