Rolls-Royce berlomba mengejar permintaan Cullinan SUV

0
280
otomotif adalah id

SUV Rolls-Royce Cullinan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapai pasar. Itu menggoda pada tahun 2013, dikonfirmasi pada tahun 2015 dan akhirnya ditampilkan untuk umum pada bulan Mei.

Tapi sekarang karena sudah dijual, dampak kendaraan terhadap merek ultraluxury Inggris telah signifikan.

Kedatangan Cullinan di ruang pamer akhir tahun lalu dengan cepat diterjemahkan menjadi bank pesanan yang penuh hingga Juli, dan kendaraan terus membawa pesanan, kata Martin Fritsches, CEO Rolls-Royce Motor Cars Americas.

Permintaan Cullinan telah mendorong Rolls-Royce ke kapasitas di pabrik produksinya sendiri di Goodwood, Inggris.

“Saya ingin memiliki persediaan sedikit lebih banyak,” kata Fritsches kepada Automotive News. “Dan saya tidak mengerti karena kita menjalankan kapasitas produksi 100 persen, meningkatkan kapasitas produksi sepanjang minggu dan bulan, tetapi masih belum mampu mengejar permintaan.”

Untuk meningkatkan produksi, Rolls-Royce menambah 200 karyawan ke pabriknya tahun lalu, menambah jumlah kepala menjadi 2.000.

Pembeli muda

Seperti banyak merek ultraluxury, Rolls-Royce merujuk pada penawaran penggerak empat roda yang lebih besar sebagai sebuah SUV, sebuah istilah cadangan industri AS untuk kendaraan utilitas yang dibangun di atas kerangka truk. Fritsches mengatakan pelanggannya tetap tertarik pada konsep yang lebih kasar. Setengah dari pelanggan Cullinan adalah merek baru, katanya. Dan di dalam basis pelanggan Cullinan, Rolls-Royce mendapatkan lebih banyak pembeli wanita dan pembeli yang lebih muda secara keseluruhan.

Dia mengatakan pelanggan Rolls-Royce yang ada melihat SUV sebagai tambahan alami untuk koleksi mereka.

“Banyak pelanggan yang sudah mengendarai Dawn atau Phantom membeli Rolls-Royce kedua,” kata Fritsches. “Tapi kali ini SUV.”

Pembuat mobil itu menjual 4.107 kendaraan secara global pada tahun 2018, rekor tahun penjualan bagi perusahaan.

Produk baru, toko baru

Fritsches, 41, memasuki perannya pada September setelah kepergian Pedro Mota ke Porsche. Fritsches bergabung dengan Rolls-Royce pada 2018 sebagai wakil presiden penjualan untuk wilayah Amerika.

Eksekutif Jerman-Argentina telah bergabung dengan BMW Group sejak 1999 dan telah memegang beberapa posisi dalam penjualan, pemasaran, dan pengembangan dealer di seluruh merek grup lainnya.

Sementara 2019 menandai tahun pertama sejak 2012 bahwa Rolls-Royce tidak akan meluncurkan produk baru atau didesain ulang, Cullinan tiba tepat setelah sedan unggulan Phantom yang didesain ulang pada tahun 2017, membatasi masuknya produk segar untuk para dealernya.

Formasi yang diperbarui telah memotivasi banyak dari 44 dealer Rolls-Royce di kawasan Amerika untuk berinvestasi.

“Sebagian besar dari mereka, mereka melakukan perbaikan dan meningkatkan kapasitas bengkel,” kata Fritsches, mencatat bahwa sekitar setengah dari dealer merek berinvestasi dalam renovasi atau toko baru dalam 12 hingga 18 bulan terakhir. “Para dealer benar-benar berinvestasi besar-besaran.”

Sembilan dealer akan membuka ruang pamer baru tahun ini, termasuk yang di Palm Beach dan Fort Lauderdale, Florida, Atlanta dan Chicago. Tahun lalu di Kanada, tiga dari empat dealer Rolls-Royce membuka gedung baru.

Dan sama pentingnya dengan Cullinan untuk menarik pelanggan baru A.S, itu lebih relevan di Kanada, di mana iklim yang lebih dingin ideal untuk kendaraan.

“Ini juga merupakan 4×4 yang benar-benar akan membuat perbedaan di negara itu,” kata Fritsches.

Tahun lalu, Rolls-Royce menjual sekitar 100 kendaraan di Kanada. Dia mengharapkan Cullinan untuk mengangkat angka itu menjadi sekitar 150 tahun ini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini