China Melakukan Bedah Remote 5G Pertama

0
272

Operasi ini dilakukan dari jarak 30 mil menggunakan koneksi 5G dengan latensi hanya 100 milidetik. Hewan laboratorium yang malang berhasil diambil hatinya oleh robot di bawah kendali dokter bedah.

Untuk melakukan operasi jarak jauh, diperlukan empat hal: seorang pasien, seorang ahli bedah, robot, dan koneksi internet yang sangat cepat dan antipeluru.

teknologi, 5G, adalahid, adalah.id, adalah id,

Tiga dari empat itu relatif mudah ditemukan, dan 5G menjanjikan untuk memberikan yang keempat sebagai pembedahan jarak jauh pada hewan laboratorium di China yang baru saja terbukti.

Seperti yang dilaporkan Ubergizmo, seorang ahli bedah di provinsi Fujian di Cina tenggara melakukan operasi pada hewan laboratorium sekitar 30 mil jauhnya. Tautan dibuat menggunakan jaringan 5G, dengan latensi yang diperkirakan hanya 100 milidetik, atau sekitar 0,1 detik. Operasi yang dilakukan melibatkan menghilangkan hati hewan, yang selesai dengan sukses.

Keuntungan besar menggunakan jaringan 5G untuk operasi jarak jauh adalah mengurangi latensi yang ditawarkannya. Semakin rendah latensi, robot operasi akan lebih responsif terhadap tindakan dokter bedah yang berjarak puluhan atau ratusan mil jauhnya.

Itu pada gilirannya mengurangi kemungkinan kesalahan yang dibuat dan memungkinkan ahli bedah untuk bekerja seolah-olah mereka benar-benar hadir di ruangan yang sama.

Karena peningkatan peralatan yang diperlukan untuk mendapatkan jaringan 5G nyata yang beroperasi, negara-negara maju akan mendapatkan akses terlebih dahulu.

Namun, itu masih akan memungkinkan para ahli bedah fleksibilitas untuk dapat beroperasi di mana saja di AS atau di seluruh Eropa sambil tetap dalam kenyamanan laboratorium mereka sendiri. Dan sekali 5G lebih mudah tersedia, itu akan memungkinkan ahli bedah untuk berada di situasi bencana hanya dengan menempatkan robot ke lokasi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini